10 Katak Paling Beracun di Dunia

 10 Katak Paling Beracun di Dunia


1. Katak Anak Panah Gelap
Katak Paling Beracun di Dunia

10 Katak Paling Beracun di Dunia - Katak anah beracun merupakan hewan domestik dari Amerika Selatan & Amerika Tengah. Tidak seperti namanya, katak anah panah gelap memiliki warna yang menarik & indah, tetapi ini pertanda bahwa katak ini beracun. Tidak seperti kebanyakan katak, species ini aktif pada siang hari. Disebut katak anak panah karena racun katak berwarna cerah ini digunakan oleh suku-suku setempat untuk dioleskan ke ujung anak panah mereka untuk berburu. Racun katak ini dapat membunuh. Katak ini berukuran sekitar ukuran kuku orang dewasa.
 

2. Katak Emas Panah Beracun

Katak Paling Beracun di Dunia

Sesuai namanya, katak ini memiliki warna emas yang cerah. Sama seperti katak anak panah gelap, racun katak beracun dengan warna yang menarik dan cerah ini dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar untuk berburu hewan. Jika ada hewan yang memakannya, maka racun itu akan menyebar ke seluruh tubuhnya & ia akan merasa kesakitan. Sekalipun begitu, katak yang dapat ditemukan di Hutan Hujan Amazon, Brazil ini dapat di makan dengan mengambil racun yang berada di tubuhnya. Katak emas panah beracun panjangnya 4 cm.
 

3. Katak Anak Panah Amazon,  
Amazonica ranitomeya

Katak Paling Beracun di Dunia

Sesuai namanya, katak yang memiliki warna perpaduan antara biru, merah, dan kuning dengan bercak-bercak hitam ini adalah satwa beracun endemik dari Amerika Selatan. Katak beracun ini memiliki ukuran sama seperti katak anak panah gelap, yaitu sebesar kuku jari manusia dewasa bagi jantan dewasa, kemungkinan betina memiliki ukuran yang lebih kecil. Semua katak yang beracun memiliki warna yang cerah & racunnya kebanyakan digunakan penduduk setempat untuk memburu, termasuk katak anak panah amazon.
 









4. Katak Biru Panah Beracun,  
Dendrobates Tinctorius Var. Azureus

Katak Paling Beracun di Dunia

Katak biru panah beracun adalah jenis katak panah yang ditemukan di hutan yang dikelilingi padang rumput, yang terdapat di bagian selatan Suriname & utara ke pusat Brazil oleh Sipaliwi. Katak biru panah beracun adalah katak berukuran menegah dengan berat sekitar 8 kg. Katak berwarna biru dengan bintik-bintik hitam ini dapat tumbuh sepanjang 3-4,5 cm & dapat hidup selama 4-6 tahun di alam liar. Kelenjar racun katak ini terletak di kulit yang disebut "alkaloid" sebagai perlindungan diri dari predator potensial. Racun ini dapat melumpuhkan, dan kadang-kadang membunuh predator. Betina lebih besar dengan kaki yang kecil, sedangkan tubuh jantan kecil & memiliki kaki yang besar. Katak Biru Panah Beracun adalah hewan darat, yang dekat dengan sumber air, atau juga dapat disebut dengan hewan semi aquatik. Katak ini relatif agresif, baik pada species & hewan lain.
 

5. Katak Panah Beracun  Lebah Berkepala Kuning,  
Dendrobates leucomelas

Katak Paling Beracun di Dunia

Dendrobates Leucomelas adalah katak anak panah dari genus Dendrobates & famili Dendrobatidae. D. Leucomelas dapat ditemukan di bagian utara Amerika Selatan, terutama di Venezuela. Katak ini juga bisa ditemukan di bagian Guyana, Brazil & bagian timur Kolombia. Hewan amfibi ini ditemukan di tempat yang berkondisi lembab & di hutan hujan tropis, dekat dengan air segar. Selama musim kering, diperkirakan species ini diketahui berkumpul di bawah batu, atau batang pohon tumbang. D. Leucomelas biasanya hidup di suhu rata-rata 20-an sampai 30-an derajat celcius. Katak ini sangat sensitif dengan temperatur suhu yang tinggi. Meskipun memilih tingkat kelembaban yang tinggi, spesies ini dapat menangani tingkat kelembaban yang lebih rendah jauh lebih baik daripada spesies lain dalam genus. Spesimen ini juga dapat ditemukan di pulau-pulau hutan kering musiman, & pada ketinggian 800 meter di atas permukaan laut. D. Leucomelas hidup berkelompok.
 

6. Aphantasmal Poison Dart Frog,  
Epipedobates tricolor

Katak Paling Beracun di Dunia

E. Tricolor dapat ditemukan di lereng pegunungan Andes, Ekuador. Memiliki warna hijau atau jingga cerah, racun yang kuat, & dapat tumbuh berkisar antara 1-4 cm (0,39-1,6 inci). Di penangkaran, hewan ini dapat hidup hingga berumur 10 tahun. Racun katak E. Tricolor adalah racun paling kuat dari anggota katak anak panah. Racunnya dikenal sangat mematikan. Walaupun racunnya mematikan, racun katak ini bisa dibuat sebagai obat.
 



7. Dendrobates T. Tinctorius

Katak Paling Beracun di Dunia

Bisa dibilang katak ini merupakan perpaduan dari D. Azureus & D. Leucomelas, karena warnanya yang berpadu antara bercak hitam, biru, & kuning. Katak ini dapat tumbuh sekitar 50 mm (2 inci). Species ini dapat ditemukan di wilayah Suriname, Brazil, & Guyana.
 








8. Kodok Perut-Api Oriental,  
Bombina arientalis

Katak Paling Beracun di Dunia

Sesuai namanya, kodok ini memiliki warna merah seperti apa di bawah bagian tubuhnya, sedangkan bagian atasnya berwarna hijau muda agak kekuningan, & dengan bercak-bercak berwarna hitam. Kodok perut-api oriental adalah hewan semi-aquatik sepanjang 4-7,6 cm (2-3 inci) yang dapat ditemukan di Korea, Utara-Timur Cina & bagian yang berdekatan dengan wilayah di Rusia, & banyak wilayah di Beijing. Walaupun disebut kodok, sebenarnya hewan amfibi ini adalah jenis katak. Banyak yang menyebutkan kodok karena memiliki kulit yang memiliki bentol-bentol yang biasanya umum dimiliki oleh kodok. Perutnya yang berwarna merah digunakan sebagai pertahanan diri. Saat predator mendekat, katak ini berdiri & menunjukan perutnya. Predator akan mengetahui bahwa hewan ini beracun. Betina dapat bertelur antar 40 hingga 100 butir telur. Larva akan menetas dalam waktu antara 3 sampai 10 hari, tergantung pada suhu air. Larva akan mendapatkan kaki pada usia 6-8 minggu, & bisa mulai berkeliaran di tanah dalam waktu 12-14 minggu. Di penangkaran, katak perut-api oriental dapat hidup hingga usia sampai dengan 15 tahun.
 

9. Blue Yellow Spotted Frog

Katak Paling Beracun di Dunia

Walaupun memiliki tubuh yang memiliki warna yang sama dengan D. Tinctorius, blue yellow spotted frog dapat dibedakan. Perbedaannya adalah di tengah warna biru & kuning, tidak ada bercak-bercak hitam, & kuningnya tidak begitu cerah. Spotted frog dapat tumbuh hingga panjang mencapai 6,4 cm (2,5 inci). Sama dengan katak anak panah yang lainnya, spotted frog adalah hewan asli dari Amerika Selatan.
 



10. Canetoad

Katak Paling Beracun di Dunia

Canetoad adalah kodok terbesar di dunia. Ukurannya dapat mencapai 38 cm (15 inci) panjangnya & beratnya dapat mencapai 2,65 kg! Canetoad dapat ditemukan di banyak wilayah di Australia yang beriklim lembab & dekat dengan air. Canetoad adalah hewan karnivora yang dapat memakan ular!
-----------------------------------------------------
10 Katak Paling Beracun di Dunia
-----------------------------------------------------
 

{ 0 comments... read them below or add one }

Posting Komentar